≡ Menu

Hukum Makan Ubat Tahan Haidh untuk Puasa Penuh

Hukum Makan Ubat Tahan Haidh untuk Puasa Penuh

SOALAN :

Adakah harus bag seorang wanita mengambil seperti ubat yang dapat melewatkan kitaran haidh bulanannya sehingga dapatlah ia berpuasa sebulan Ramadhan?

JAWAPAN :

Ketahuilah bahawa yang afdhal bagi kaum perempuan itu ialah berpuasa ketika dia suci dan meninggalkannya ketika dia haidh dan tidak memakan ia akan ubat untuk menahan dari haidhnya itu.

Telah diriwayatkan daripada Aisyah r.a. berkata :

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

كُنَّا نَحِيضُ عَلَى عَهْدِ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ثُمَّ نَطْهُرُ فَيَأْمُرُنَا بِقَضَاءِ الصَّوْمِ وَلاَ يَأْمُرُنَا بِقَضَاءِ الصَّلاَةِ ‏

Artinya : “Adalah kami kaum perempuan telah berhaidh pada zaman Rasulullah saw kemudian kami suci lalu baginda memerintahkan kami dengan qadhakan puasa dan tidak memerintahkan kami dengan qadhakan solat.” (Hadith riwayat An-Nasaie)

Walau bagaimanapun sebahagian fuqahak mengharuskan bagi orang perempuan makan ia akan ubat penahan haidh samada jenis pila tau cecair supaya dapat dia berpuasa selama sebulan di dalam bulan Ramadhan dan qadha ia selepas daripada itu.

Berkata Imam Ibnu Quddamah :

رُوِيَ عَنْ أَحْمَدَ – رَحِمَهُ اللَّهُ -، أَنَّهُ قَالَ: لَا بَأْسَ أَنْ تَشْرَبَ الْمَرْأَةُ دَوَاءً يَقْطَعُ عَنْهَا الْحَيْضَ، إذَا كَانَ دَوَاءً مَعْرُوفًا.

Artinya : “Telah diriwayatkan daripada Imam Ahmad sungguhnya beliau berkata : Tidak mengapa bahawa diminum akan ubat olih seorang perempuan supaya memutuskan dari perempuan itu akan darah haidhnya apabila adalah ubat itu yang elok.” (Kitab Al-Mughni)

Dan berkata Imam Al-Buhuthi Al-Hanbali :

يجوز شرب دواء مباح لقطع الحيض مع أمن الضرر

Artinya : “Bolih makan ubat yang diharuskan bagi memutuskan darah haidh serta mestilah aman (selamat) dari kemudaratan.” (Kitab Kasyful Qina’)

Dan disyaratkan bahawa ubat yang digunakan itu ialah ubat yang suci dan hendaklah pengambilan ubat atau pil itu tidak memberi kesan buruk kepada kesihatannnya atau nyawanya atau tubuh badannya.

BACA:  Kesan positif puasa bagi kesihatan

Telah berkata Mufti Negeri Mesir Dr Ali Jumaah :

نعم، يجوز لها ذلك شرعًا، بشرط أن يقرر الطبيب أنه لا ضرر عليها فيه، إلا أن وقوفَها مع مراد الله تعالى، وخضوعَها لما قدَّره الله عليها من الحيضِ ووجوبِ الإفطار أثناءه، أثوبُ لها وأعظمُ أجرًا.

Artinya : “Ya diharuskan bagi perempuan itu mengambil ubat penahan haidh itu pada syarak dengan syarat diakui olih pakar perubatan bahawa ubat itu tidak mendatangkan sebarang mudarat ke atas perempuan itu. Akan tetapi jika perempuan tersebut mengikut sahaja kehendak Allah Taala dan dan berserah kepada barang telah di qadarkan olih Allah atasnya daripada haidh maka ia lebih berpahala baginya dan lebih banyak mendapat ganjaran.” (Darul Ifta Mesir)

Maksudnya perempuan yang tidak memakan akan ubat penahan haidh dan dia berpuasa ketika suci dan tidak berpuasa ketika haidh maka itulah yang paling baik kerana menjalani fitrah seorang perempuan yang telah ditetapkan olih Allah.

Tersebut pada Himpunan Fatwa Mufti Jordan :

يجوز للمرأة شرب الدواء الذي يؤخر عنها الحيض، خاصة إذا وجدت الحاجة الشرعية إليه، كالخوف من عدم انتظار الرفقة في الحج والعمرة إذا ما تأخرت بسبب الحيض، والحرص على أداء الصيام في شهر رمضان.

Artinya : “Harus bagi orang perempuan makan ia akan ubat yang melambatkan datang haidh istimewa pula jika didapatkan keperluan syarak kepadanya seperti takut teman-teman sekumpulan tidak dapat menunggu pada masalah haji dan umrah apabila jadi terlambat ia sebab haidh dan sebab menggemarkan kepada menunaikan puasa pada bulan Ramadhan.”

Dan tersebut pada himpunan fatwa Baitil Maqdis :

يجوز تناول الحبوب التي تؤخر الحيض ما لم يترتب على تناولها ضرر

Artinya : “Harus mengambil akan pil yang melambatkan datang haidh selama tidak ada memakan pil itu mendatangkan mudarat.” (Darul Ifta Baitul Maqdis)

BACA:  Husnuzon: Membentuk Jiwa Bersangka Baik Kepada Tuhan

Dan adalah diriwayatkan bahawa Imam Malik memakruhkan perbuatan memakan ubat kerana melambatkan datang haidh.

Berkata Imam Ibnu Rusydi :

سئل مالك عن المرأة تخاف تعجيل الحيض، فيوصف لها شراب تشربه لتأخير الحيض؟ قال: ليس ذلك بصواب، وكرهه. قال ابن رشد: إنما كرهه مخافة أن تدخل على نفسها ضررا بذلك في جسمها

Artinya : “Telah menyoal akan Imam Malik olih seorang perempuan yang takut akan kedatangan haidh dan perempuan ini diberitahu tentang ubat yang dimakan untuk melambatkan datang haidh. Berkata Imam Malik : Bermula yang demikian itu tidak betul dan memakruhkannya. Berkata Ibnu Rsuydi : Hanya sungguhnya Imam Malik memakruhkannya kerana takut berlaku pada diri perempuan itu mudarat dengan sebab makan ubat itu pada tubuh badannya.” (Kitab Mawahibul Jalil)

Dan jika tiada ubat yang suci maka tidak harus yakni haram makan ubat yang najis untuk melambatkan haidh kerana melambatkan haidh itu tidak termasuk darurah yang bolih merbahayakan nyawanya atau tubuh badannya.

wallahua’lam
ustaz azhar idrus

 

Sumber: Ustaz Azhar Idrus

Kambing Aqiqah Murah Indonesia
Loading...
Berminat menulis berkaitan Islam? Hantarkan artikel anda di sini: www.islamituindah.my/hantar-artikel