≡ Menu

Keindahan Berbicara Mengikut Sunnah Rasulullah

Ali bin abi talib pernah berkata “janganlah engkau mengatakan sesuatu yang engkau sendiri tidak suka mendengarnya jika orang lain mengatakan kepada engkau”.Kata-kata mutiara ini apabila kita renungkan kembali ianya sangat berkait rapat dengan cara kita berkomunikasi dalam kehidupan seharian.Setiap hari, kita pasti akan berinteraksi dengan ramai orang sama ada bersama keluarga,kawan-kawan mahupun kenalan yang baru kita kenal.

Oleh itu,pentingnya kita mengamalkan adab-adab bercakap kerana ia mampu memperkuat dan memelihara hubungan sosial yang sihat.Individu yang bijak dalam menerapkan adab berbicara bukan sahaja pandai dalam memilih kata-kata supaya dapat menciptakan hubungan yang lebih akrab bahkan dapat mencegah konflik yang mungkin timbul akibat perselisihan faham.Dalam Islam, berbicara tidak hanya dipandang sebagai bentuk komunikasi, tetapi juga sebagai suatu perbuatan yang memerlukan adab dan etika tertentu yang menjadi wahana untuk meningkatkan kualitas diri.Oleh hal yang demikian, bagaimanakah menjadi individu muslim yang sesuai dengan syariat islam dalam berbicara?

Dalam hal ini,sudah pasti idola kita Nabi Muhammad SAW dianggap sebagai peribadi yang termulia dan menjadi rujukan utama bagi umat Muslim karena ajaran dan perilakunya yang luhur. Firman Allah SWT dalam Surah Al-Qalam ayat 4 menyatakan, “Sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) benar-benar berbudi pekerti yang tinggi.” Hal ini menegaskan bahwa Nabi Muhammad SAW memiliki akhlak yang mulia, yang menjadikannya teladan bagi umat manusia. Beliau adalah model terbaik dalam membangun peradaban serta menunjukkan keperibadian dan akhlak yang baik sebagai bagian dari rahmat bagi seluruh alam.

Bercakap Perkara Yang Baik

Nabi Muhammad SAW pernah menjawab pertanyaan masyarakat mengenai asbab yang paling banyak mengakibatkan orang masuk syurga dengan mengarahkan, “Taqwa kepada Allah SWT dan berakhlak mulia.” Selain itu, terhadap pertanyaan masyarakat yang paling banyak mengakibatkan orang masuk neraka, Nabi Muhammad SAW menjawab dengan, “Mulut dan kemaluan.” (Hadits Riwayat Timidzi).

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

Jika kita perhatikan pada hari ini betapa ramainya yang bercakap tanpa memikirkan terlebih dahulu kesan yang akan timbul daripada mulut sendiri.Contoh mudah yang boleh kita ambil seperti di media sosial. Apabila kita melihat sesuatu berita di media sosial, kita sering mengulas sesuatu perkara itu berdasarkan ekspetasi dan perasaan tanpa kita sedari ia boleh mendatangkan kesan negatif kepada individu tersebut seperti buli siber.Oleh kerana itu,Rasulullah SAW telah mengingatkan umatnya supaya menahan lidah dengan diam dan hanya berkata perkara yang baik sahaja.

Bercakap Dengan Jelas dan Mudah Difahami

Sekiranya berada dalam bidang dakwah penuturan kata-kata yang baik amatlah penting dalam memberi kesan yang mendalam supaya dapat menarik minat pendengar dengan keindahan dan kebenaran islam.Berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Aisyah R.A berkata:Tutur kata Rasulullah sangat teratur ,untaian demi untaian kalimat tersusun dengan rapi,sehingga mudah difahami oleh orang yang mendengarkannya.”(HR.Abu Daud). Oleh itu,Berbicaralah dengan jelas dan tidak tergesa-gesa supaya apa yang diperkatakan dapat difahami oleh pendengar dengan jelas.Tambahan lagi,ada hadis yang meriwayatkan,Rasulullah mengulangi perkataannya sehingga tiga kali sekiranya maklumat yang ingin disampaikan itu amat penting.

Menjauhi Kata-kata Buruk Seperti Mencela, Melaknat dan Mengeji

Dalam hadis riwayat Tirmidzi,Rasulullah SAW mengatakan bahawa seorang mukmin bukanlah orang yang suka mencela,melaknat atau berkata-kata keji.Berdasarkan hadis ini Rasulullah SAW dengan tegasnya melarang umatnya berkata sesuatu yang menyakiti atau merendahkan orang lain.kebiasaanya lidah yang sering mengeluarkan kata-kata yang buruk ini adalah gambaran kepada kekotoran hati.Jika hati kita penuh dengan kebaikan dan unsur-unsur yang positif,maka lidah kita akan mencerminkan dengan kata-kata yang baik.Saidina Abdullah Al Mubarak ada berpesan di dalam Kitab Qalbun Salim karangan Sheikh Abdul Qadir Abdul Muthalib al-Mandili supaya menjaga lidah kerana sesungguhnya lidah sangat cepat membunuh seseorang.Lidah adalah utusan hati yang menunjukkan akal seseorang.

BACA:  Bagaimana Tidak Mudah Down Apabila Ditimpa Musibah Atau Ujian Allah?

Kesimpulannya,dalam kehidupan sehari-hari pentingnya menjaga adab berbicara supaya dapat menjaga lidah dan hati daripada mengeluarkan kata-kata yang menyakiti perasaan orang lain tanpa kita sedari. Meskipun terlihat sebagai hal yang kecil, keindahan berbicara memiliki kelebihan dan dampak yang besar. Seperti yang disebutkan dalam pepatah Arab, “Jangan kamu memandang ringan benda yang kecil, sesungguhnya gunung itu terhasil daripada debu-debu yang halus.” Oleh karena itu, menjadikan Rasulullah SAW sebagai contoh teladan dalam berbahasa dapat membawa dampak positif dalam membangun kehidupan bermasyarakat yang lebih harmonis dan penuh kasih-sayang.Sebagaimana ALLAH S.W.T telah berfirman di dalam al-quran surah An-Nisa ayat 80:

مَّن يُطِعِ الرَّسُولَ فَقَدْ أَطَاعَ اللَّـهَ ۖ وَمَن تَوَلَّىٰ فَمَا أَرْسَلْنَاكَ عَلَيْهِمْ حَفِيظًا

Maksudnya: “Sesiapa yang taat kepada Rasulullah, maka sesungguhnya dia telah taat kepada Allah dan sesiapa yang berpaling ingkar, maka (janganlah kamu berdukacita wahai Muhammad), kerana Kami tidak mengutuskanmu untuk menjadi pengawal (yang memelihara mereka dari melakukan kesalahan).”

Dengan menjaga lidah dan hati, serta mengikuti teladan Rasulullah yang mengajarkan untuk berbicara dengan baik, kita dapat menciptakan lingkungan yang lebih damai dan mengelakkan konflik dalam kehidupan bermasyarakat.

Auni Dalila
Universiti Sains Islam Malaysia

Kambing Aqiqah Murah Indonesia
Loading...
Berminat menulis berkaitan Islam? Hantarkan artikel anda di sini: www.islamituindah.my/hantar-artikel