6 Tempat Boleh Mengumpat

October 18th, 2011 | 1:58 pm | Akidah, Tazkirah | 8 responses

Firman Allah dalam ayat 12 surah al-Hujurat :
…..وَلاَ يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا ۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ ۚ……..
Maksudnya : …dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya….

قال الرسول e : إِيَّاكُمْ وَالغِيْبَةَ فَإِن َّالغِيْبَةَ أَشَدُّ مِنَ الزِّنَا. قِيْلَ لَهُ كَيْفَ؟ قَالَ : إِنَّ الرَّجُلَ قَدْ يَزْنِي وَ يَتُوْبُ فَيَتُوْبُ اللهُ عَلَيْهِ وَإِنَّ صَاحِبَ الغِيْبَةِ لاَ يُغْفَرُ لَهُ حَتَّى يَغْفِرَ لَهُ صَاحِبُهُ
Maksudnya: Jauhkan oleh kamu akan dirimu dan takut oleh kamu akan mengumpat kerana bahawasanya mengumpat itu lebih bersangatan daripada zina. Dikatakan bagi Rasulullah s.a.w : Betapa? Ertinya, kerana apa mengumpat itu lebih besar daripada zina?. Bersabda baginda : Bahawasanya seorang lelaki itu terkadang dia berzina dan lantas bertaubat maka Allah menerima akan taubatnya. Dan bahawasanya orang yang mengumpat itu tiada diampuni baginya sehingga memaaf baginya oleh orang yang diumpatnya. ( Diriwayatkan oleh Ibnu Abi ad-Dunya dan Abu Asy-Syeikh dari Jabir dan Abi Sa’id )

Hukum mengumpat itu haram dengan ijma’ melainkan pada 6 tempat yang diharuskan mengumpat padanya iaitu :

  1. Orang yang mengadu pada penguasa tentang kezaliman seseorang dengan menyebut nama orang zalim itu dan perbuatannya bertujuan untuk menghentikan kezalimannya
  2. Orang meminta tolong bagi menghilang maksiat pada sesuatu tempat kepada yang berkemampuan dengan menyebut nama pelaku maksiat dan kesalahannya bertujuan untuk menghentikan maksiat itu
  3. Orang yang meminta fatwa daripada yang berkelayakan tentang sesuatu masalah yang terpaksa menyebut nama dan kelakuan seperti seorang isteri bertanya tentang hal suaminya dan sikapnya yang buruk
  4. Orang yang menakutkan orang Islam lain tentang kejahatan seseorang supaya terselamat daripada keburukan orang itu seperti menyebut kelakuan jahat seseorang perempuan yang diingini untuk dikahwini bila ditanya agar bakal suaminya tidak tertipu dan selamat
  5. Menyebut nama seseorang yang masyhur dengan nama buruk seperti Amin Tempang dan sebagainya
  6. Menyebut nama orang yang menzahirkan kejahatannya bertujuan supaya orang lain berhati-hati dengannya dan juga agar dia menghentikan kesalahannya itu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tags: , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Responses so far...(8)

  1. 1

    Assalamualaikum.
    Jazakallah..Boleh saya minta rujukan artikel yg ditulis saudara? Rujukan penulisan ulama’ berkaitan isu ini.
    T. Kasih

  2. 2

    kalau tak silap…dalam kitab sairus salikin ada apa yg tersebut diatas.boleh cari kitab ini sebagai rujukan.

  3. 3

    assalamu’alaiqum wr.wb.
    Segala puji bagi allah tuhan semesta alam,,
    gini… ana mau bertanya yaitu tentang musik?
    Di desa kami para ulama/pegawai sarak, tidak mau datang kerumah orang yg syukuran (pesta pernikahan)
    karena ahli rumah (syukuran) menyewa/mengundang orgen (musik) kalau menurut ulama di desa kami,orgen itu mengundang maksiat,
    nah pertanyaannya adalah bagaimana hukum nya itu dan mohon di jelaskan?terima kasih.
    Wassalam wr.wb.

  4. 4

    Selain perkara diatas ade je yg berani mengumpat.

  5. 5

    asalamualaikum wrt.
    boleh saya tau apa dosanya kita mengaibkan saudara kita sendiri dan apakah hukum Allah kepada orang yangmemutus hubungan silaturahim/persaudaraan (abang kepada adik perempuan) kerana uang/harta? mohon saya dibimbing kerana saya cintakan islam dan saya orang baru dalam islam.wassalam.

    • 6

      Wassalam . . .

      Hukum memutuskan hubungan silaturrahim ialah haram.
      Ada hadith mengatakan tidak cium syurga orang yang memutuskan hubungan silaturrahim lebih daripada 3 hari.
      Maksudnya dalam 3 hari itu kita tidak bertegur sapa dengan dia dan sebagainya. Apatah lagi ia berlaku kerana nikmat dunia.
      Selagi ada cara untuk diselesaikan maka selesaikan dengan elok dan sopan. Andainya kita telah memohon maaf dan dimaafkan maka lupakanlah persengketaan yang berlaku. Siapapun yang bersalah , ringankanlah hati dan mulut untuk memaafkan =)

  6. 7

    Salam,
    Kalau boleh jgn ngumpat langsung Insyallah hidup di berkati. Terima kasih.

  7. 8

    pada pemerhatian saya, menyampaikan kebenaran itu adalah wajib
    dengan itu apabila seseorang itu yang di zalimi, boleh menyatakan kebenaran apa yang telah di perlakukan padanya, tambahan jika beliau ada mendatangkan saksi, maka itu bukanlah Ghibah

    sebagaimana, sewaktu perbicaraan di dalam mahkamah, apa kebenaran sebagai bukti, itu bukanlah Ghibah

    Sesungguhnya syaitan itu cuba memperdayakan, pemikiran manusia, maka berbagailah perkataan mereka

    jika kita telitikan, MENGUMPAT itu HARAM, tetaplah Haram,

    yang di benarkan dan di wajibkan Islam, ialah menyatakan kebenaran
    menyampaikan kebenaran

    silakan ya

Leave a Reply

CommentLuv badge