Tazkirah

Sungai, Buah-buahan & Pasangan di Syurga

Firman Allah swt :

وَبَشِّرِ ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَعَمِلُواْ ٱلصَّـٰلِحَـٰتِ أَنَّ لَهُمۡ جَنَّـٰتٍ۬ تَجۡرِى مِن تَحۡتِهَا ٱلۡأَنۡهَـٰرُ‌ۖ ڪُلَّمَا رُزِقُواْ مِنۡہَا مِن ثَمَرَةٍ۬ رِّزۡقً۬ا‌ۙ قَالُواْ هَـٰذَا ٱلَّذِى رُزِقۡنَا مِن قَبۡلُ‌ۖ وَأُتُواْ بِهِۦ مُتَشَـٰبِهً۬ا‌ۖ وَلَهُمۡ فِيهَآ أَزۡوَٲجٌ۬ مُّطَهَّرَةٌ۬‌ۖ وَهُمۡ فِيهَا خَـٰلِدُونَ

artinya : “Dan beritahulah khabar gembira kepada mereka yang beriman dan berbuat baik bahawa bagi mereka itu telah disediakan syurga-syurga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya. Setiap mereka akan diberi rezeki buah-buahan dalam syurga-syurga itu. Mereka berkata : “Inilah yang pernah diberikan kepada kami dahulu.” Mereka diberi buah-buahan yang serupa dan untuk mereka di dalamnya ada isteri-isteri yang suci dan mereka semua kekal di dalamnya.” (Al-Baqarah: 25).

1. Sungai-Sungai di Syurga

– Disebutkan dalam sebuah hadith bahwa sungai-sungai di dalam syurga mengalir tanpa parit. Disebutkan pula tentang sifat kolam Kauthar bahwa tepiannya adalah mutiara yang berongga. Tidak ada pertentangan antara keduanya. Tanahnya terbuat dari minyak kasturi azfar, pasirnya dari mutiara dan permata.

– Sungainya memancar mata airnya dari bawah bukit. Diriwayatkan dari Ibnu Abi Hatim dari Abu Hurairah r.a. ia berkata : Rasulullah saw. bersabda: “Sungai-sungai syurga memancar dari bawah anak bukit atau gunung yang terbuat dari kasturi.”

– Diriwayatkan pula dari Masruq rahimahullahu Taala : ‘Sungai-sungai syurga terbit dari gunung kasturi.’ (Hadith ibn Abi Hatim)

2. Buah-Buahan Di Syurga

– Ibnu Abi Hatim meriwayatkan dari Yahya bin Abi Katsir, ia mengatakan: “Rumput-rumput syurga terbuat dari za’faran, bukitnya terbuat dari kasturi. Mereka akan dikelilingi oleh pelayan-pelayan muda belia dengan membawa buah-buahan dan penduduk syurga akan memakannya. Kemudian diberikan lagi buah-buahan yang serupa. Maka berkatalah penduduk syurga: “Ini adalah buah-buahan yang kamu bawa tadi.” Maka para pelayan muda tersebut berkata” “Makanlah, warnanya serupa tapi rasanya berbeza.” Itulah makna dari firman Allah Ta’ala وَأُتُواْ بِهِۦ مُتَشَـٰبِهً۬ا‌ۖ “Mereka diberi buah-buahan yang serupa”.

– Abu Ja’far ar-Razi meriwayatkan dari ar-Rabi’ bin Anas, dari Abul ‘Aliyah, ia mengatakan:” وَأُتُواْ بِهِۦ مُتَشَـٰبِهً۬ا‌ۖ “Mereka diberi buah-buah2an yang serupa” antara buah yang satu dengan buah yang lainnya adalah pada rupanya sahaja, tetapi rasanya berbeza.”

– Ikrimah mengatakan: وَأُتُواْ بِهِۦ مُتَشَـٰبِهً۬ا‌ۖ “Mereka diberi buah-buahan yang serupa” maksudnya serupa dengan buah-buahan di dunia, hanya saja buah-buahan di syurga lebih baik. (Tafsir At-Tabari)

– Ibnu ‘Abbas ra berkata :”Tidak ada keserupaan antara buah-buahan di syurga dengan buah-buahan di dunia melainkan hanya namanya saja.”

3. Pengertian Pasangan-Pasangan di Syurga

Allah Ta’ala berfirman :

مَنۡ عَمِلَ سَيِّئَةً۬ فَلَا يُجۡزَىٰٓ إِلَّا مِثۡلَهَاۖ وَمَنۡ عَمِلَ صَـٰلِحً۬ا مِّن ذَڪَرٍ أَوۡ أُنثَىٰ وَهُوَ مُؤۡمِنٌ۬ فَأُوْلَـٰٓٮِٕكَ يَدۡخُلُونَ ٱلۡجَنَّةَ يُرۡزَقُونَ فِيہَا بِغَيۡرِ حِسَابٍ۬

artinya : Barangsiapa mengerjakan perbuatan jahat, maka dia tidak akan dibalas melainkan sebanding dengan perbuatan jahatnya itu. Dan barangsiapa mengerjakan amal yang salih baik laki-laki maupun perempuan sedang ia dalam keadaan beriman, maka mereka akan masuk ke dalam syurga, mereka diberi rezeki di dalamnya tanpa hisab. (Al-Mukmin: 40).

Firman Allah :

ادْخُلُوا الْجَنَّةَ أَنْتُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ تُحْبَرُونَ

artinya : ‘Masuklah kamu semua ke dalam syurga, kamu dan isteri-isteri kamu digembirakan.” (Zukhruf: 70)

Rasulullah saw bersabda :

وَمَا فِي الْجَنَّةِ أَعْزَبُ

artinya : “Di syurga nanti tidak ada orang yg membujang (tidak memiliki pasangan)”. (Hadith Muslim).

– Bagi wanita yg diceraikan oleh suaminya ketika didalam dunia atau mati ia sebelum sempat berkahwin atau suaminya tidak masuk syurga maka dia akan berkahwin di dalam syurga nanti dengan lelaki yang dia sukai.

Muhammad bertanya kepada Abu Hurairah : “Apakah mereka saling berbangga atau saling mengingatkan. Kaum lelaki di syurga lebih ramai atau kaum wanita? Abu Hurairah berkata: Bukankah Nabi saw telah bersabda : “Sesungguhnya kelompok pertama yang masuk syurga menyerupai bulan purnama, kemudian yang berikutnya seterang cahaya bintang di langit. Setiap orang di sana memiliki dua orang isteri, di mana dia dapat melihat sumsum mereka dari balik dagingnya. Dan di syurga tidak ada yang membujang” (Hadith Muslim).

– Bagi wanita yang masuk syurga yang dulu dia telah bersuami maka suaminya itulah yang akan menjadi suaminya di dalam syurga.

– Ummu Salamah ra pernah bertanya kepada Rasulullah saw dengan katanya :

“Wahai Rasulullah jika salah seorang wanita di antara kami pernah menikah dengan dua, tiga, atau empat suami lalu meninggal dunia. Dia masuk syurga dan mereka pun masuk syurga juga. Siapakah di antara laki-laki itu yang akan menjadi suaminya di syurga?”

Jawab Rasulullah saw : “Wahai Ummu Salamah, wanita itu disuruh memilih, lalu ia pun memilih siapa di antara mereka yang akhlaknya paling bagus, lalu dia berkata, ‘Wahai Tuhanku, sesungguhnya lelaki inilah yang paling baik akhlaknya tatkala hidup bersamaku di dunia. Maka nikahkanlah aku dengannya’”.(Hadith at-Tabarani).

Maksud firman Allah وَلَهُمۡ فِيهَآ أَزۡوَٲجٌ۬ مُّطَهَّرَةٌ۬‌ۖ artinya : “Dan untuk mereka di dalamnya ada isteri-isteri yang suci.”

– Ibnu Abi Thalhah meriwayatkan dari Ibnu Abbas ra dia berkata : “Maksudnya suci dari noda dan kotoran.” (Tafsir at-Tabari)

– Berkata Mujahid : Yaitu suci dari haidh, kencing, berak, kahak, hingus, air mani maupun anak.

– Qatadah mengatakan: “Suci dari kotoran dan perbuatan dosa.” Dalam satu riwayat darinya ia berkata, “Tidak pernah haidh dan tidak memiliki beban untuk beramal.”

Hal yang sama diriwayatkan juga dari ‘Atha’, al-Hassan, ad-Dhahak, Athiyyah dan As-Suddi. (Tafsir at-Tabari)

Doa Masuk Syurga

Marilah kita berdoa kepada Allah agar dikurniakan kepada kita semua syurga Allah di akhirat nanti.

Dari Anas bin Malik r.a. Rasulullah saw bersabda :

مَنْ سَأَلَ اللَّهَ الْجَنَّةَ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ، قَالَتِ الْجَنَّةُ: اللَّهُمَّ أَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ، وَمَنْ اسْتَجَارَ مِنَ النَّارِ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ، قَالَتِ النَّارُ: اللَّهُمَّ أَجِرْهُ مِنَ النَّارِ

artinya : Siapa yang meminta syurga sebanyak 3 kali, maka syurga akan berkata: ’Ya Allah, masukkanlah dia ke dalam syurga.’ Dan siapa yang memohon perlindungan dari neraka sebanyak 3 kali, maka neraka akan berkata: ’Ya Allah, lindungilah dia dari neraka.” (Hadith Ahmad)

Rasulullah saw bersabda :

” فَإِذَا سَأَلْتُمُ اللَّهَ فَاسْأَلُوهُ الْفِرْدَوْسَ، فَإِنَّهُ أَوْسَطُ الْجَنَّةِ، وَأَعْلَى الْجَنَّةِ

artinya : “Apabila kamu memohon kepada Allah, maka mohonlah syurga Firdaus, karena ia adalah syurga yang terletak paling tengah dan paling tinggi”. (Hadith Bukhari)

Aamiiin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *