Ibadah

Puasa-puasa di Bulan Sya'ban

Disunatkan berpuasa keseluruhan hari di bulan Sya’ban atau kebanyakan harinya. Ini berdasarkan hadis dari Ummu Salamah r.a. yang menceritakan; “Tidak pernah Nabi s.a.w. berpuasa (sunat) sebulan penuh dalam setahun kecuali di bulan Sya’ban di mana baginda menyambungnya dengan Ramadhan” (HR Imam Abu Daud dan an-Nasai). ‘Aisyah r.a. pula menceritakan; “Rasulullah s.a.w. kadang-kadang terus-menerus berpuasa hingga kami menganggap beliau tidak berbuka langsung, dan kadang-kadang beliau terus-menerus berbuka hingga kami menganggap beliau tidak berpuasa langsung. Namun demikian, aku tidak pernah melihat Rasulullah berpuasa sebulan penuh melainkan pada bulan Ramadhan, dan aku tidak pernah melihat beliau paling banyak berpuasa sebagaimana beliau berpuasa di bulan Sya’ban”. (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim).

Menurut ulamak; difahami dari hadis-hadis di atas bahawa Nabi s.a.w. adakalanya berpuasa sebulan penuh di bulan Sya’ban dan adakalanya baginda tidak berpuasa sebulan penuh tetapi pada kebanyakan harinya sahaja.

Apa hikmahnya Rasulullah s.a.w banyak berpuasa di bulan Sya’ban?

Seorang sahabat bernama Usamah bin Zaid r.a. pernah bertanya Nabi s.a.w. kenapa beliau banyak berpuasa di bulan Sya’ban? Nabi s.a.w. menjawab; “Bulan Sya’ban itu adalah bulan yang selalu dilupai oleh manusia di mana kedudukannya di tengah antara Rejab dan Ramadhan. Namun ia adalah bulan diangkat amalan-amalan hamba kepada Tuhan Pencipta Alam. Maka aku menyukai amalanku diangkat ketika aku berpuasa” (Riwayat Imam an-Nasai)

PUASA SELEPAS NISFU SYA’BAN

Sabda Nabi s.a.w.;

إِذَا بقي نصفٌ من شَعبَانَ فَلاَ تصُومُوا
“Apabila berbaki separuh dari bulan Sya’ban maka janganlah kamu berpuasa”. (Riwayat Imam at-Tirmizi dari Abu Hurairah r.a.)

Berdasarkan hadis ini dilarang berpuasa selepas nisfu Sya’ban bermula dari tanggal 16 haribulan hinggalah akhir bulan terutamanya sehari atau dua hari sebelum Ramahan (termasuklah hari Syak yang akan disebutkan nanti), sama ada puasa sunat atau puasa kerana ihtiyat (yakni dengan niat puasa Ramadhan sebagai berhati-hati) yang kebiasaannya berlaku di penghujung Sya’ban. Menurut Imam ar-Ruyani; mendahului Ramadhan dengan puasa selepas nisfu Sya’ban hukumnya adalah makruh. Adapun sehari atau dua hari sebelumnya, maka hukumnya adalah haram.

BACA:  Awas! Inilah 5 waktu makruh solat & menghampiri haram.Ramai yang silap & keliru.

Namun menurut ulamak dikecualikan dari larangan berpuasa selepas Nisfu Sya’ban di atas orang-orang berikut;

  1. Orang yang menyambung puasa yang dimulainya sebelum bulan Sya’ban masuk separuh kedua (yakni sebelum tanggal 16 haribulan) sekurang-kurangnya puasa pada hari nisfu Sya’ban. Dan disyaratkan puasanya itu berterusan hinggalah ke penghujung Sya’ban.
  2. Orang yang mempunyai kebiasaan puasa tertentu seperti puasa isnin dan khamis, puasa selang sehari atau puasa ad-dahri, kemudian puasanya itu secara kebetulannya melintasi hari-hari selepas nisfu Sya’ban.
  3. Orang-orang yang berpuasa dengan bersebab seperti nazar, kaffarah atau Qadha’ (termasuklah qadha’ puasa sunat).

PUASA SEHARI ATAU DUA HARI SEBELUM RAMADHAN

Dilarang berpuasa sehari atau dua hari sebelum Ramadhan berdalilkan sabda Rasulullah s.a.w. iaitu;

لا تَقَدَّمُوا شَهرَ رَمضَانَ بصَوْمِ يَوْمٍ أَوْ يَوْمََيْنِ إِلاَّ رَجُلٌ كَانَ يَصُومُ صَوْمًا فَلْيَصُمْهُ
“Janganlah engkau mendahului Ramadhan dengan berpuasa sehari atau dua hari sebelumnya, kecuali seorang yang sudah biasa berpuasa, maka bolehlah ia berpuasa”. (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah r.a.).

Sebahagian ulama’ berpendapat; pengharaman tersebut adalah dengan niat ihtiyat kepada Ramadhan. Namun bagi ulama’-ulama’ mazhab Syafi’ie; pengharaman tersebut merangkumi juga puasa sunat kecuali dalam bagi tiga orang yang disebut tadi;

  1. Orang yang menyambung puasa yang dilakukan sebelumnya
  2. Orang yang puasa kerana kebetulan dengan kebiasaan berpuasanya.
  3. Orang berpuasa dengan bersebab seperti puasa Qadha, Nazar dan sebagainya.

PUASA HARI SYAK

Dilarang berpuasa pada hari syak berdalilkan hadis dari ‘Ammar bin Yasir r.a. yang menceritakan;

من صَامَ اليومَ الَّذِي شُكَّ فِيهِ فقد عصَى أَبا القاسمِ
“Sesiapa berpuasa pada hari syak, maka sesungguhnya ia mengingkari Abal-Qasim (gelaran bagi Rasulullah s.a.w.)”. (Riwayat Imam at-Tirmizi)

BACA:  Tidur Malam Tiba-tiba Terbangun.Baca Doa Ini Dan Minta Apa Saja. Allah Akan Kabulkan

Hari syak ialah hari ke 30 Sya’ban yang timbul syak atau keraguan di kalangan orang ramai; apakah ia masih bulan Sya’ban atau telah masuk bulan Ramadhan? Keraguan itu timbul kerana ada suara-suara yang memperkata atau menghebohkan bahawa anak bulan Ramadhan telah kelihatan, namun tidak ada saksi yang adil atau yang boleh diterima yang memberitahu atau mendakwa ia melihat anak bulan itu. Hari syak ini diharamkan berpuasa sama ada dengan niat puasa Ramadhan sebagai ihtiyaht (yakni berhati-hati) atau puasa sunat. Jika ada yang berpuasa juga pada hari syak, puasanya batal dan ia berdosa. Walau bagaimanapun, dikecualikan larangan tersebut dari tiga orang yang disebut tadi.

Wallahu a’lam.

Ustaz Ahmad Adnan Fadzil

25 Comments

  1. maznah mustapha

    Sangat Bagus sekali……….Boleh Dapat maklumat Yang Lebih Terinci Dari
    Ustaz………….

  2. “Jika berpuasa sebulan pada bulan Syaaban, dipermudahkan Allah kepadanya Sakaratulmaut dan ditolaknya (terlepas) daripada kegelapan dalam kubur, dilepaskan daripada huru-hara Mungkar dan Nangkir, ditutup keaibannya di akhirat nanti dan diwajibkan syurga baginya”

    keratan dari artikel lain…

    jadi maksudnye…puase lepas nisfu syaaban xboleh kalau sehari atau selang-selang??? kena straight sebulan?

  3. Sesungguhnya Allah Subhanahu Wa Ta’ala telah berfirman (yang artinya) :

    “Pada hari ini telah kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Kucukupkan nikmat-Ku dan telah Kuridhai Islam sebagai agama bagimu “.
    (QS. Al Maidah : 3).

    Dan Rasulullah Shalallahu’alaihi Wassallam pernah pernah bersabda (yang artinya):

    “Barang siapa mengada-adakan satu perkara (dalam agama) yang sebelumnya belum pernah ada, maka ia tertolak “. (HR. Bukhari Muslim)

    dalam riwayat Muslim (yang artinya):

    “Barang siapa mengerjakan perbuatan yang tidak kami perintahkan (dalam agama) maka ia tertolak”.

    Masih banyak lagi hadits-hadits yang senada dengan hadits ini, yang semuanya menunjukan dengan jelas, bahwasanya Allah telah menyempurnakan agama ini untuk umat-Nya. Dia telah mencukupkan nikmat-Nya bagi mereka. Dia tidak mewafatkan nabi Muhammad Shalallahu’alaihi Wassallam kecuali setelah beliau menyelesaikan tugas penyampaian risalahnya kepada umat dan menjelaskan kepada mereka seluruh syariat Allah, baik melalui ucapan maupun pengamalan.

    Beliau menjelaskan segala sesuatu yang akan diada-adakan oleh sekelompok manusia sepeninggalnya dan dinisbahkan kepada ajaran Islam baik berupa ucapan ataupun perbuatan, semuanya bid’ah yang tertolak, meskipun niatnya baik. Para sahabat dan ulama mengetahui hal ini, maka mereka mengingkari perbuatan-perbuatan bid’ah dan memperingatkan kita dari padanya. Hal ini disebutkan oleh mereka yang mengarang tentang pengagungan sunnah dan pengingkaran bid’ah seperti Ibnu Wadhah dan Abi Syamah dan lainnya.

    Diantara bid’ah yang biasa dilakukan oleh banyak orang adalah bid’ah mengadakan upacara peringatan malam nisyfu sya’ban dan mengkhususkan hari tersebut dengan puasa tertentu. Padahal tidak ada satupun dalil yang dapat dijadikan sandaran, memang ada beberapa hadits yang menegaskan keutamaan malam tersebut akan tetapi hadits-hadits tersebut dhaif sehingga tidak dapat dijadikan landasan. Adapun hadits-hadits yang menegaskan keutamaan shalat pada hari tersebut adalah maudhu’ (palsu).

    A1 Hafidz ibnu Rajab dalam bukunya “Lathaiful Ma’arif ‘ mengatakan bahwa perayaan malam nisfu sya’ban adalah bid’ah dan hadits-¬hadits yang menerangkan keutamaannya adalah lemah.

    Imam Abu Bakar At Turthusi berkata dalam bukunya `alhawadits walbida’ : “Diriwayatkan dari wadhoh dari Zaid bin Aslam berkata :”kami belun pernah melihat seorangpun dari sesepuh ahli fiqih kami yang menghadiri perayaan nisyfu sya’ban, tidak mengindahan hadits makhul (dhaif) dan tidak pula memandang adanya keutamaan pada malam tersebut terhadap malam¬-malam lainnya”.

    Dikatakan kepada Ibnu Maliikah bahwasanya Ziad Annumari berkata:
    “Pahala yang didapat (dari ibadah ) pada malam nisyfu sya’ban menyamai pahala lailatul qadar.
    bnu Maliikah menjawab : Seandainya saya mendengar ucapannya sedang ditangan saya ada tongkat, pasti saya pukul dia. Ziad adalah seorang penceramah.

    Al Allamah Syaukani menulis dalam bukunya, fawaidul majmuah, sebagai berikut : Hadits : “Wahai Ali barang siapa melakukan shalat pada malam nisyfu sya’ban sebanyak seratus rakaat : ia membaca setiap rakaat Al Fatihah dan Qulhuwallahuahad sebanyak sepuluh kali, pasti Allah memenuhi segala …. dan seterusnya.
    Hadits ini adalah maudhu’, pada lafadz-lafadznya menerangkan tentang pahala yang akan diterima oleh pelakunya adalah tidak diragukan kelemahannya bagi orang berakal, sedangkan sanadnya majhul (tidak dikenal). Hadits ini diriwayatkan dari jalan kedua dan ketiga, kesemuanya maudhu ‘ dan perawi¬-perawinya majhul.

    Dalam kitab “Al-Mukhtashar” Syaukani melanjutkan : “Hadits yang menerangkan shalat nisfu sya’ban adalah batil” .

    Ibnu Hibban meriwayatkan hadits dari Ali : “…Jika datang malam nisfu sya’ban bershalat malamlah dan berpusalah pada siang harinya”. Inipun adalah hadits yang dhaif.

    Dalam buku Al-Ala’i diriwayatkan :
    “Seratus rakaat dengan tulus ikhlas pada malam nisfu sya’ban adalah pahalanya sepuluh kali lipat”. Hadits riwayat Ad-Dailamy, hadits ini tidak maudhu; tetapi mayoritas perawinya pada jalan yang ketiga majhul dan dho’if.

    Imam Syaukani berkata : “Hadits yang menerangkan bahwa dua belas raka’ at dengan tulus ikhlas pahalanya adalah tiga puluh kali lipat, maudhu’. Dan hadits empat belas raka’at ….dst adalah maudhu”.

    Para fuqoha’ banyak yang tertipu oleh hadits-¬hadits maudhu’ diatas seperti pengarang Ihya’ Ulumuddin dan sebagian ahli tafsir. Telah diriwayatkan bahwa sholat pada malam itu yakni malam nisfu sya’ban yang telah tersebar ke seluruh pelosok dunia semuanya adalah bathil (tidak benar) dan haditsnya adalah maudhu’.

    Al-Hafidh Al-Iraqy berkata : “Hadits yang menerangkan tentang sholat nisfu sya’ban maudhu’ dan pembohongan atas diri Rasulullallah Shalallahu’alaihi Wassallam.
    Dalam kitab Al-Majmu’, Imam Nawawi berkata :”Shalat yang sering kita kenal dengan shalat ragha’ib berjumlah dua belas raka’at dikerjakan antara maghrib dan isya’ pada malam jum’at pertama bulan rajab, dan sholat seratus raka’at pada malam nisfu sya’ban, dua sholat ini adalah bid’ah dan mungkar.

    Tak boleh seorangpun terpedaya oleh kedua hadits tersebut hanya karena telah disebutkan didalam kitab Qutul Qulub dan Ihya’ Ulumuddin, sebab pada dasarnya hadits-haduts tersebut bathil (tidak boleh diamalkan). Kita tidak boleh cepat mempercayai orang-orang yang menyamarkan hukum bagi kedua hadits yaitu dari kalangan a’immah yang kemudian mengarang lembaran-¬lembaran untuk membolehkan pengamalan kedua hadits tersebut.

    Syaikh Imam Abu Muhammad Abdurrahman bin Isma’ il Al-Maqdisy telah mengarang suatu buku yang berharga; beliau menolak (menganggap bathil) kedua hadits diatas.
    Dalam penjelasan diatas tadi, seperti ayat-ayat Al-Qur’an dan beberapa hadits serta pendapat para ulama jelaslah bagi pencari kebenaran (haq) bahwa peringatan malam nisfu sya’ ban dengan pengkhususan sholat atau lainnya, dan pengkhususan siang harinya degan puasa itu semua adalah bid’ah dan mungkar tidak ada dasar sandarannya didalam syari’at Islam ini, bahkan hanya merupakan perkara yang diada-adakan dalam Islam setelah masa hidupnya para shahabat. Marilah kita hayati ayat Al-Qur’an dibawah ini (yang artinya):
    “Pada hari ini telah Ku-sempurnakan untuk kamu agamamu dan telah kucukupkan kepadamu nikmat-Ku dan Ku-Ridhoi Islam sebagai agamamu”.

    Dan banyak lagi ayat-ayat lain yang semakna dengan ayat diatas. Selanjutnya Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (yang artinya):
    “Barang siapa mengada-adakan satu perkara (dalam agama) yang sebelumnya belum pernah ada, maka ia tertolak”. (HR. Bukhari Muslim).

    Dalam hadits lain beliau bersabda (yang artinya):
    “Janganlah kamu sekalian mengkhususkan malam jum ‘at dari pada malam-malam lainnya dengan suatu sholat, dan janganlah kamu sekalian mengkhususkan siang harinya untuk berpuasa dari pada hari-hari lainnya, kecuali jika sebelum hari itu telah berpuasa” (HR. Muslim).

    Seandainya pengkhususan suatu malam dengan ibadah tertentu itu dibolehkan oleh Allah, maka bukankah malam jum’at itu lebih baik dari pada malam-malam lainnya, karena hari jum’at adalah hari yang terbaik yang disinari oleh matahari ? Hal ini berdasarkan hadits-hadits Rasulullah Shalallahu’alaihi Wassallam yang shohih.

    Tatkala Rasulullah Shalallahu’alaihi Wassallam telah melarang untuk mengkhususkan sholat pada malam hari itu ini menunjukkan malam yang lainnya lebih tidak boleh lagi. Kecuali jika ada dalil yang shohih yang mengkhususkannya.

    Manakala malam lailatul Qadar dan malam¬-malam bulan puasa itu disyari’atkan supaya sholat dan bersungguh-sungguh dengan ibadah tertentu, Nabi mengingatkan dan menganjurkan kepada ummatnya agar supaya melaksanakan¬nya, beliaupun juga mengerjakannya. Sebagaimana disebutkan didalam hadits yang shohih (yang artinya):
    “Barang siapa melakukan sholat pada malam bulan ramadhan dengan penuh rasa iman dan mengharap pahala niscaya Allah akan mengampuni dosanya yang telah lewat. Dan barangsiapa yang melakukan sholat pada malam lailatul Qadar dengan penuh rasa iman niscaya Allah akan mengampuni dosa yang telah lewat” (Muttafaqun ‘alahi).

    Jika seandainya malam nisfu sya’ban, malam jum’at pertama pada bulan rajab, serta malam isra’ mi’raj diperintahkan untuk dikhususkan dengan upacara atau ibadah tertentu, pastilah Rasululah Shalallahu’alaihi Wassallam menjelaskan kepada ummatnya atau menjalankannya sendiri. Jika memang hal ini pernah terjadi, niscaya telah disampaikan oleh para shahabat kepada kita, mereka tidak akan menyembunyikannya, karena mereka adalah sebaik-baik manusia clan yang paling banyak memberi nasehat setelah Rasululah Shalallahu’alaihi Wassallam.

    Dari pendapat-pendapat ulama tadi anda dapat menyimpulkan bahwa tidak ada ketentuan apapun dari Rasulullah Shalallahu’alaihi Wassallam ataupun dari para sahabat tentang keutamaan malam malam nisfu sya’ban dan malam jum’at pertama pada bulan Rajab.

    Dari sini kita tahu bahwa memperingati perayaan kedua malam tersebut adalah bidah yang diada-adakan dalam Islam, begitu pula pengkhususan dengan ibadah tertentu adalah bid’ah mungkar; sama halnya dengan malam 27 Rajab yang banyak diyakini orang sebagai malam Isra dan Mi’raj, begitu juga tidak boleh dirayakan dengan upacara-upacara ritual, berdasarkan dalil-dalil yang disebutkan tadi.

    (Diringkas/ disadur dari kitab Tahdzir minul bida’ karya Syaikh Abdul Aziz bin Baz, Oleh An Nafi’ah dan redaksi).

  4. ustaz macam mane kalau seseorng itu berpuasa wajib pada hari terakhir bulan syaaban

  5. ustaz,

    mcm ne plak kalau seseorang itu berpuasa sunat pd isnin & khamis iaitu pada 3 hari sebelum ramadhan hanya untuk melihat ketahanan diri kerana menghidapi gastrik sebelum ini..

  6. Jika puasa bagus kepada badan  kenapa tidak laku sepanjang tahun?
    Puasa merosakkan badan seperti perut sakit, kelaparan, kehausan dan badan lemah bahkan menyebab sakit kepala dan gastric. Puasa menyebab pekerja malas kerja dan kerja lambat mengakibat produktiviti lambat bahkan banyak pekerja ponteng kerja.  Puasa sesuai untuk orang yang tiada kerja dan orang miskin. Pada zaman moden ini yang penuh saingan haruslah kita lebih rajin dan bertenaga sepanjang masa untuk bersaing dengan kaum lain. Janganlah percaya ajaran kuno yang tidak sesuai dizaman ini

    1. Agama yang berubah rubah adalah agama ciptaan manusia macam kau, hidup tiada Manual, ikut angin kalau tiup ke barat, ke baratlah kau pergi. setiap kapal ade kemudi yang dikemudi si kapten kapal, ya itu ketua, ketua wajib melakukan pemeriksaan kapal dan penyelengaraannya sebelum jadual berlayar, dan untuk memastikan kapal berkeadaan baik, mistilah ada manual yang tidak pernah di ubah, kerana manusia tidak mampu menganal sintom kerosakan kapal, oleh itu Islam itu indah, kerana manualnya (Al-Quran) tidak pernah diubah, bahtera keimanan semakain hari bertambah baik, bagi orang yang tidak beriman dengan al-quran akan tergelincir dari kapal dan terjatuh di lautan nafsu yang rakus dan jahatnya yang bergelora. sedarlah wahai manusia sesusngguhnya kamu adalah orang-orang yang rugi..

    2. Saudara/i yang tersesat page..kenapa sibuk pasal agama org lain? tengok diri dan saudara seiman kamu tu dulu. byk lg org yg seagama dgn kamu tu jg sesat dan bahkan telah jauh menyimpang dlm agama sendiri. Dlm agama u tu pun ada sebut psl puasa, cuma pemimpin agama kmu tu yg diamkan dan ambil mudah mcm tak pernah wujud psl puasa. Kalau org Islam ni byk jg yg tak follow sbb drg lemah DONT BOTHER..we hv our own rewards and punishment made by ALLAH SWT..so, pls ajar org u baik2 dulu sblm sebok ttg nk condem/hina/ajar org Islam..oh ya, sy pun boleh persoalkan byk ttg agama u tu cuma rugi masa je nak luah… Follow our own path ok,b4 say anything or make statement bout Islam pls read or do research at 1st plc, if not Dont menyemak sini…….=) peace

    3. Subhanaallah…..islam atau kuffur?…..jika bukan islam duduk diam2 dan jika muslim…..mengucaplah hambar Allah sebelum nyawa di halkum..Innalillahiwainaailaihirajiuun….

      1. 🙂 kikiki…. mcm2 manusia nie… org tanya bab puasa dia pon nak jugak… kikiki…

  7. puasa baik utk badan. Ini telah dibuktikan dari segi agama dan sains. Kalau encik peace tak malas macam orang2 pejabat encik, silalah google kebaikan berpuasa atau benefits of fasting. Jangan salahkan puasa kalau orang pejabat encik malas. Macam orang yang salahkan motor bila kemalangan. Motor tak salah,orang yg menunggang tu yang salah. Sama juga orang yang salahkan ice cream bila gigi dia rosak. Salah dia tak gosok gigi lepas mkn. Encik ni pun tak salah kot? Cuma tak tau nak luahkan masalah hidup encik yang tak aman. Kami yg puasa di sini aman je. Orang zaman dulu boleh pegi perang masa bulan ramadan, inikan lagi stakat pegi keja. Takde hal lah. Org yang malas pegi kerja tu, semasa dia tak puasa dia rajin sangat ke?

  8. Tanpa puasa saya rasa hari-hari bertenaga. Tidak seperti dulu sakit perut, dahaga, sakit kepala, letih dan rasa amat menyeksa. Puasa tidak baik merosak badan dan menyebab kerja terganggu. Kenapa lain penganut tidak perlu puasa dan tidak ada gejala buruk terhadap mereka?

  9. menjawap soalan “Murtad” :

    “Kenapa lain penganut tidak perlu puasa dan tidak ada gejala buruk terhadap mereka?”

    Penganut agama Buddha pun ada puasa, Christian pun ada, Yahudi pun ada. menjawap soalan yang tidak ada gejala buruk, ada buruknya contoh perut tidak berhenti utk hadam makanan, ibarat kereta sentiasa bergerak tanpa henti, agak2 kereta tu cepat rosak tak? sudah tentu cepat rosak.

    Puasa mengajar kita bukan saja tahan lapar dan dahaga tapi ajar erti orang yang hidup dalam kemiskinan dan selain itu dibukak seluas-luasnya PINTU SYURGA dan ditutup SERAPAT-RAPATNYA PINTU NERAKA. oleh itu umat islam diwajibkan berpuasa di bulan Ramadhan, sunat dilakukan bulan Sya’ban.

  10. salam….

    nak tanya.. apa yg dimaksudkan dgn “qadha’ puasa sunat”….dalam artikel di atas….
    puasa sunat pun kena ganti ke??? tolong bagi penjelasan sikit.

    TQ

  11. Ustaz John kata anda puasa untuk memberi perut berehat berfungsi untuk mengelakan kerosakan. Jadi kenapa anda tak rehatkan jantung yang berfungsi 24 jam untuk mengelakan kerosakan ? Oleh itu ajaran agama yang tidak logic dan tak baik jangan kita buta mengikut !

  12. Kata Ustaz John bahawa puasa untuk merehatkan perut untuk mengelak cepat rosak ! Ha ! Ha ! Kenapa anda tak merehatkan jantung juga untuk mengelak cepat rosak !! Lagi jika kamu simpati keadaan hidup orang miskin yang kurang makan kenapa tak derma wang atau makanan kepada mereka ! Apa guna ikut mereka kerana puasa boleh merosakan badan dan kerja !

    1. kpd encik iblis yg murtad..
      yg encik iblis sibuk2 sgt hal puasa org islam tu knape? encik iblis tak amalkan puasa/xnak puasa, encik iblis murtad punya pasal la..
      knape nk banding2kan dgn agama lain? kalau encik iblis murtad dah aman dgn agama sendiri, sila teruskan..

      1. kikiki – mcm2… org berilmu dengan org yg jahil kikikiki…. rugi.. 🙂

    2. Mencari Redha Allah

      Bagi memudahkan saudara/i Murtad rujuk http://m.voices.yahoo.com/10-incredible-health-benefits-fasting-11621130.html

      Dan buat pedoman anda dan semua saudara seISLAM saya:

      “Dan bahawa sesungguhnya inilah jalanKu (agama Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya; dan janganlah kamu menurut menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, Dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa.” (Al-An’aam 6:153)

  13. dengan niat minta keredhaan ALLAH semuanya akan baik-baik saja.

  14. USTZ..ade tak satu nas yg mengatakan tentang solat TASBEH berjamaah di malam nisfu syaban

  15. mohon share sebahagian ilmu dalam artikal ini… saya copy dlm fb 🙂

  16. Immigration …the time to read or check out the content or sites we have linked to below the… fcggfddkdfge

  17. peace setan!!

  18. Subhanallah.. sungguh indah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!