Ibadah

Perlukah Perbaharui Niat Puasa Ramadan Pada Setiap Malam

Niat merupakan salah satu syarat sah dalam melakukan ibadah. Setiap perbuatan perlu disertai dengan niat, tidak kiralah sama ada ibadah wajib mahupun ibadah sunat. Selalunya jika sudah terdetik atau terlintas di hati untuk melakukan sesuatu perkara (ibadah sunat) maka, itu sudah dikira sebagai niat.

Begitu juga dengan ibadah puasa. Kita perlu niatkan di hati sama ada untuk melakukan puasa wajib, puasa sunat, puasa nazar mahupun puasa ganti. Hal ini kerana, puasa merupakan sebuah ibadah madhoh ( مضة), iaitu ibadah yang tidak sah jika tidak disertakan dengan niat.

وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّـهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ ۚ وَذَٰلِكَ دِينُ الْقَيِّمَةِ

Padahal mereka tidak diperintahkan melainkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan ibadat kepadaNya, lagi tetap teguh di atas tauhid; dan supaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat. Dan yang demikian itulah agama yang benar.
(Surah al-Bayyina, 98:5)

Bagaimana pula dengan niat berpuasa di bulan Ramadan? Hukumnya adalah wajib untuk berniat berpuasa dengan niat seperti berikut:

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ أَنْ أَدَاءِ فَرْضِ رَمَضَانَ هَذِهِ السَّنَةِ لِلَّهِ تَعَالَى

Maksud: Sahaja aku berpuasa esok hari pada bulan Ramadan tahun ini kerana Allah Ta’ala

Waktu niat puasa adalah pada malam hari. Malam hari di sini bermaksud bermula daripada terbenam matahari, iaitu masuk waktu sembahyang fardhu Maghrib sehingga sebelum terbit fajar shadiq, iaitu waktu Subuh. Oleh itu, boleh untuk berniat pada mana-mana waktu di antara waktu tersebut walaupun semasa berbuka.

Jika tidak disertai dengan niat, maka tidak sah puasanya dan wajib menggantikan puasa tersebut (jika puasa wajib).

BACA:  Doa Rasulullah mohon pertukaran arah kiblat dimakbulkan

Adapun untuk puasa sunat seperti puasa sunat Isnin dan Khamis, puasa sunat hari raya, puasa sunat nisfu Sya’ban dan sebagainya, waktu untuk berniat adalah sebelum gelincir matahari untuk hari itu. Ini adalah berdasarkan pendapat jumhur ulama’ sendiri.

Bolehkah Niat Untuk Sebulan Puasa

Terdapat khilaf ulama’ berkenaan perkara ini kerana terdapat dua pendapat. Yang pertama adalah berdasarkan oleh pendapat Imam Zulfar dan Imam Malik, iaitu boleh diniatkan sekali sahaja untuk sebulan puasa pada awal permulaan puasa dengan niat yang berikut:

نَوَيْتُ صَوْمَ شَهْرِ رَمَضَانَ كِلِّهِ لِلَّهِ تَعَالَى

Maksud: Sahaja aku berpuasa sebulan pada bulan Ramadan kerana Allah Ta’ala.

Berdasarkan pendapat kedua, iaitu pendapat umum oleh hadis yang telah diriwayatkan oleh Hafsah, para ulama’ bersetuju untuk memperbaharui niat puasa pada setiap malam dan jika tidak berniat, maka tidak sah puasanya. Ini juga ada disebut melalui sebuah kitab Kifayatul Akhyar oleh Syeikh Taqiyuddin Abu Bakar bin Muhamamd Al-Hishni:

ولا يصح الصوم إلا بالنية للخبر. ومحلها القلب, ولايشترط النطق بها بلا خلاف, وتجب النية لكل ليلة لان كل يوم عبادة مستقلة , ألا ترى أنه لا يفسد بقية الأيام بفساد يوم منه. فلو نوى الشهر كله, صح له اليوم الأول على المذهب.

Maksud: “Puasa tidak sah tanpa niat. Keharusan niat didasarkan kepada hadis. Tempat niat itu di hati. Kerananya, niat tidak disyariatkan secara lisan. Ketentuan ini disepakati ulama tanpa perbezaan pendapat. Niat puasa wajib dipasang setiap malam, kerana puasa dari hari ke hari sepanjang Ramadhan merupakan ibadah terpisah. Cuba perhatikan, bukankah puasa Ramadhan sebulan tidak menjadi rosak hanya kerana batal sehari? Kalau ada seseorang yang memasang niat puasa sebulan penuh di awal Ramadan, maka puasanya hanya sah di hari pertama. Demikian pendapat ini daripada mazhab Syafi’e.”

BACA:  Menyingkap Rahsia Doa

Oleh itu, melalui mazhab Syafi’e, wajib untuk memperbaharui niat pada setiap malam di bulan Ramadhan. Namun, sunat hukumnya untuk kita bertaqlid dengan mazhab Maliki sebagai langkah berjaga-jaga jika tidak berniat atau terlupa di bulan puasa.

Justeru, sah puasa jika kita hanya berniat sekali sahaja di awal puasa dengan niat yang penuh.

 

Sumber: tzkrh.com 

Berminat menulis berkaitan Islam? Hantarkan artikel anda di sini: www.islamituindah.my/hantar-artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!