Ibadah

Najis Yang Dimaafkan Tidak Menjejaskan Sembahyang

Muslim_Prayer

Seseorang yang hendak mendirikan sembahyang hendaklah terlebih dahulu memastikan dirinya, pakaiannya serta tempatnya bersembahyang suci daripada najis. Jika terdapat najis pada perkara-perkara yang disebutkan itu, maka hendaklah ianya dibersihkan terlebih dahulu sehingga tempat yang terkena najis itu menjadi suci. Salah satu daripada syarat sah sembahyang itu ialah suci tubuh badan, pakaian dan tempat sembahyang daripada najis yang tidak dimaafkan. Firman Allah Subhanahu wa Ta‘ala:

Tafsirnya: “Dan pakaianmu, maka hendaklah engkau bersihkan!” (Surah al-Muddatstsir: 4)

Syarat suci daripada najis ketika di dalam sembahyang adalah juga berdasarkan hadits yang diriwayatkan daripada ‘Aisyah Radhiallahu ‘anha, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

Maksudnya: “Jika datang darah haid maka tinggalkanlah sembahyang, dan jika telah berlalu haidh itu maka bersihkanlah (darah) dari dirimu dan kerjakanlah sembahyang.” (Hadits riwayat al-Bukhari)

Daripada ayat dan hadits di atas, jelas bahawa tidak sah sembahyang seseorang yang terdapat najis pada tubuh badan, pakaian atau tempatnya bersembahyang. Namun jika sekiranya najis itu merupakan najis yang dimaafkan, maka sembahyangnya adalah sah walaupun dia tidak menghilangkan najis dan menyucikan tempat yang terkena najis itu terlebih dahulu.

Untuk memudahkan seseorang itu melaksanakan ibadatnya, adalah perlu dia mengetahui apakah perkara yang dikategorikan sebagai najis yang dimaafkan.

Apakah Dia Najis Yang Dimaafkan itu?

Menurut para ulama mazhab asy-Syafi‘e, kaedah umum yang boleh dirujuk untuk mengenal pasti najis-najis yang dimaafkan itu ialah suatu perkara yang susah untuk dielakkan daripadanya.

Berikut adalah sebahagian contoh najis-najis yang dimaafkan:

1. Najis yang tidak nampak pada pandangan mata kasar, walaupun ia daripada najis mughallazhah. Umpamanya darah yang terlalu sedikit atau air kencing yang terpercik sama ada pada tubuh badan, pakaian atau tempat bersembahyang yang tidak nampak oleh pandangan mata kasar.

BACA:  Mengapa Berkompromi Dengan Arak?

2. Najis yang sedikit seperti darah nyamuk, agas atau kutu yang tidak mengalir. Begitu juga darah yang keluar dari kudis, bisul, jerawat kecil, luka atau nanah pada badan seseorang, pakaian atau tempatnya bersembahyang yang bukan disebabkan perbuatannya sendiri.

Jika darah tersebut keluar disebabkan oleh perbuatannya sendiri, umpamanya membunuh nyamuk yang ada pada bajunya atau memicit kudis atau jerawat sehingga mengeluarkan darah, maka darah tersebut tidak dikira sebagai najis yang dimaafkan.

Darah atau nanah luka yang banyak juga termasuk najis yang dimaafkan dengan syarat, iaitu:-

  • Darah atau nanah tersebut merupakan darah/nanah dari orang itu sendiri
  • Darah atau nanah itu keluar bukan disebabkan perbuatannya atau disenghajakannya.
  • Darah atau nanah yang keluar itu tidak mengalir dari tempatnya, seperti darah yang banyak itu tidak mengalir daripada lukanya.

3. Darah ajnabi iaitu darah orang lain yang terkena pada badan, kain atau tempat bersembahyang dengan kadar yang sedikit dengan syarat najis tersebut bukan dari najis mughallazhah iaitu daripada anjing dan babi. Jika ia berasal dari keduanya atau salah satu dari keduanya, tidaklah ia dimaafkan walaupun hanya sedikit.

Menurut Imam al-Adzra‘ie Rahimahullah bahawa adalah termasuk juga darah yang terpisah daripada badan seseorang itu yang kemudiannya terkena semula padanya sebagai darah ajnabi.

4. Darah yang sedikit yang keluar dari hidung atau darah yang keluar dari bahagian-bahagian tubuh seperti mata, telinga danyang seumpamanya, selain dari jalan tempat keluar najis seperti tempat keluar tahi.

Jika darah keluar dari hidung seseorang sebelum dia melakukan sembahyang dan terus menerus keluar darah tersebut, dalam hal ini jika pendarahan itu diharapkan berhenti dengan keadaan waktu sembahyang yang masih panjang, maka hendaklah ditunggu. Akan tetapi jika sebaliknya, hendaklah dia membersihkan dahulu darah tersebut dan hidungnya (tempat keluar darah tersebut), kemudian menyumbatnya dengan kapas umpamanya dan melapisnya dengan kain jika perlu.

BACA:  Inilah Kemuliaan, Keberkahan, dan Keutamaan Malam Lailatul Qadar

5. Darah yang masih tinggal di tempat lukanya yang keluar hasil dari perbuatan mengeluarkan darah dengan tusukan atau berbekam, sekalipun banyak yang masih tinggal di tempat lukanya.

6. Darah yang keluar dari gusi bila tercampur dengan air ludah sendiri. Sah sembahyang bagi orang yang gusinya berdarah sebelum dicucinya darah tersebut selagi dia tidak menelan air ludahnya ketika di dalam sembahyang.

7. Sedikit tanah tempat laluan seperti jalanraya atau yang seumpamanya yang memang diyakini kenajisannya, dengan syarat najis tersebut tidak jelas di tempat itu dan dia telah pun berusaha untuk mengelak daripada terkena tempat laluan tersebut seperti tidak membiarkan hujung kain terkena tanah tempat laluan tersebut.

Perhatian: Dasar menentukan kadar sedikit atau banyak yang dimaksudkan bagi najis itu ialah merujuk pada adat kebiasaannya, iaitu apa yang dianggap oleh adat kebiasaan sebagai sedikit, maka dikira sebagai sedikit dan begitulah sebaliknya. Jika ada syak darah tersebut banyak atau sedikit, maka dihukumkan sedikit dan dimaafkan.

Sesungguhnya Islam adalah agama yang mengutamakan kebersihan. Kerana itu umat Islam diperintahkan untuk memelihara diri dari segala najis sehinggakan suci daripada najis pada tubuh badan, pakaian dan tempat dijadikan sebagai salah satu syarat sah sembahyang. Walau bagaimanapun Islam juga adalah agama yang tidak membebankan umatnya dengan kesukaran. Contohnya pengecualian terhadap najis yang dimaafkan yang tidak menjejaskan kesahihan sembahyang, kerana kesukaran menghilangkannya atau mengelak dari terkena najis tersebut.

12 Comments

  1. terima kasih dengan perkongsian ilmu yang sangat bermanfaat

  2. Assalamualaikum Ustaz & Ustazah.

    Sy nak tahu perihal najis & kencing bayi perempuan yang masih menyusu badan ibunya tanpa pemakanan lain. Adakah najis bayi tersebut dikatogerikan najis mughallazah. Sah ke wudhu sekiranya ada wudhu dan solat jika tersentuh?
    Dan sekiranya susu ibunya yang terkeluar dari mulutnya (mua) terkena pada badan dan pakaian. Sah ke wudhu sekiranya ada wudhu dan solat jika tersentuh?

    1. mughallazoh bkn ke dri babi ngan anjing atau keturunannya ke ?

  3. assalamu’alaikum ustaz
    saya mau bertanya bagaimana kalau kita sholat dan kita g’ tau bahwa tubuh kita ada luka n mengeluarkan darah gmn hukumya sholatnya sah apa tidak???

  4. Assalam, maaf tumpang bertanya. Bagaimana jika saya sesudah membuang air kecil, seringkali ia tidak keluar habis dan akan terlekat pada seluar dalam @ kain? Adakah sah solatnya atau air sembahyang? Bagaimana pula jika ada kesan mazi pada pakaian dalam?

  5. assalamualaikum ustaz, bagaimana dgn kotoran pada pakaian dlm yg sukar utk dihilangkan spenuhnnya..adakah sah solat pemakainya?

  6. Assalamualaikum..bagaimana najis yg terdpt di vaksin, contoh nya vaksin untuk jemaah Hajji dan Umrah?..

  7. Assalamualaikum,

    terima kasih atas info yg berguna moga bermanfaat kepada kita

  8. Assalamualaikum wbt.Kalau tahi hidung adakah dikira najis..batal wudukkah jika tekenanya..dan bagi orang tua yang sudah uzur tidak dpt berjalan memakai pampers..dan sentiasa jluar air kencing..tukar je yang bru pastu kuar lg..boleh solatkn dia ditempat tidur nya ..dan kadang tempat tidurnya tekena air kencing..pastu apbila dia berak.kdg2 susah utk mcucikan dgn sempurna najis..kdg2 ada sisa najis dicelah..adakah solatnya sah..batal wudukkah..minta sgt utk respon ttg pmasalahan ini …

  9. Assalam..bagaimana jika kita bela kucing indoor(jenis yang dikurung di dalam rumah 24 jam)..sepanjang siang kita di tempat kerja..awal malam baru pulang ke rumah..Memang ada tempat najis khas yang disediakan,cuma kadang kadang was was jika kucing kucing itu kencing merata rata di dalam rumah tanpa kita sedari..Bagaimanakah hukumnya?

  10. assalammualaikum,saya ingin bertanya jika di seluar dalam terdapat bekas2 keputihan adakah sah solat itu?

  11. Salam.. Minta maaf.. Saya ingin bertanya.. Selepas solat asar saya dapati sy tidak didatangi haid.. Dan saya juga trskn dgn sembahyang maghrib.. Tetapi sebelum saya ingin mengambil wuduk untuk solat Isyak saya ke tandas terlebih dahulu dan dapati saya didatangi haid.. Saya xpasti bila waktu dtgnya haid tersebut.. Kalau datangnya pada waktu saya sembahyang maghrib, adakah solat maghrib saya sah atau sebaliknya? Mohon pencerahan.. Terima kasih.. Wassalam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!