Lifestyle, Tazkirah

Jangan Terlalu Bermewah Sediakan Tempat Tidur

TEMPAT TIDUR

Adab tidur seterusnya ialah bersederhana dalam menyediakan tempat tidur, selagi tidak terlalu bermewah dengan tilam berharga ribuan ringgit dan katil terukir mewah, hingga membazir dengan rezeki Tuhan.

Apatah lagi untuk mempamerkan kemewahan dan kemampuan dalam berbelanja. Rezeki kurnia Allah SWT sepatutnya digunakan untuk mencari keredaannya

Antara perkara yang dibenci oleh Allah adalah perbuatan membazir, Allah SWT berfirman kepada para pembazir melalui firman-Nya yang bermaksud :

“Dan hari (ketika) orang – orang yang engkar dihadapkan ke neraka (mereka menempelak): ‘kamu telah menghabiskan rezekimu yang baik dalam kehidupan duniawimu dan kamu telah bersenang – lenang dengannya; maka pada hari ini kamu dibalas dengan azab yang telah menghinakan kerana kamu telah menyombongkan diri di muka bumi tanpa hak dan kerana kamu telah fasiq” (surah Al-Ahqah ayat 20)

Sentiasalah beringat akan amaran tuhan itu dengan kehidupan ditakdirkan rezeki melimpah, mereka tidak bermewah – mewah hingga membazir dengannya.

Adab tidur selanjutnya seseorang itu tidak tidur selagi tidak didatangi rasa mengantuk. Tidak wajar paksa diri untuk tidur kecuali bertujuan untuk bangun dihujung malam.

Meskipun dia mampu untuk berjaga sejam dua lagi, jika dia berbuat demikian dikhuatiri akan terlepas bangun dan terlepas niatnya untuk beribadah dihujung malam

Jika tiada kekhuatiran kemungkinan lewat bangun maka bolehlah bersengkang mata, kerana banyak kerja kebaikan dunia dan akhirat boleh dilakukan seperti membaca kitab dan menulis rencana.

Adab tidur seterusnya, sayogia dia tidur mengadap kiblat, kerana kiblat adalah tempat yang paling mulia disisi Islam, segala kerja kebajikan sebaiknya menghadap kiblat

Jika ketika jenazah diletakkan dalam kubur dituntut mengadap kiblat, hendak tidur adalah ketika muhasabah untuk melatih diri menghadap kiblat. Dengan cara mengiring ke kanan dan berbantalkan dengan lengan, sebelum seseorang menghadapi mati. Demikian diri ketika hendak tidur dengan menghadap kiblat

BACA:  15 Kebaikan Membaca dan Mengamalkan Al-Quran

Orang Islam diberi nasihat cara tidur supaya kehidupan 24 jam alam keadaan siap sedia, kerana manusia diciptakan untuk mendapat keredhaan Allah SWT.

Jika insan yang hidup sementara mendapat kurnia Tuhan dengan kekayaan harta dunia, mereka harus sedar bahawa kekayaan bukanlah matlamat hidup umat Islam. Sebaliknya sekadar jambatan menuju keredaan Allah SWT.

Setelah bersugi dan berwuduk hendaklah meletakkan tubuh menghadap kiblat, tibalah ketikanya yang amat mustahak untuk berdoa kepada Allah SWT, dengan sebanyak mana doa yang warid daripada Rasulullah s.a.w.

Sebahagian daripada lafaz yang perlu dibaca sebelum tidur itu ialah membaca surah al-Ikhlas, surah al- Falaq serta surah an-Nas. Inilah surah yang selalu dibaca oleh Nabi s.a.w

Dapatkan doa – doa Rasulullah s.a.w yang pelbagai, di antaranya seperti : Allahumma laka al hamdu wa minka al halaju wa minka al mustaka. Atau : Allahumma aslamtu wa bika amantu wa’alaika tawakkaltu.

Ada amalan Rasulullah s.a.w setelah membaca surah tiga qul itu lalu beliau seperti meludahkan kepada dua tapak tangannya, diusapkan ke kepalanya hingga ke hujung kaki. Dengan niat jaga tubuh badan dan sebagainya.

Berdoalah dengan apa jua jenis doa yang ditemui dalam kitab – kitab, bahawa Nabi s.a.w baca doa tersebut sebelum tidurnya. Nabi s.a.w juga membaca ayat Kursi yang bermaksud :

“Allah tiada Tuhan melainkan Dia, Yang Hidup Kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan – Nya apa yang di langit dan di bumi. Siapakah dapat member syafaat disisi Allah tanpa izin-Nya? Allah mengetahui apa – apa yang dihadapan mereka dan dibelakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa – apa dari ilmu Allah melainkan apa – apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya (langit dan bumi), dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.”

BACA:  Inilah Perihal Rahsia Allah Berkenaaan Jodoh, Rezeki, dan Ajal Maut

(Surah Al-Baqarah ayat 255)

Memulakan bacaan ayat Kursi sama ada dari “wa ilahukum” atau “Allahu lailaha illahu” hingga “Hifdzuhuma wahual ‘aliyyul ‘adzim, ulang tiga kali dengan niat jaga tubuh serta keluarga dan rumah tangga, juga harta benda daripada gangguan makhluk bahaya iaitu syaitan, seteru manusia yang sebenar

Allah SWT tidak merasa berat memelihara langit dan bumi, tentulah sangat mudah menjaga diri manusia dan keluarga, serta harta kepunyaannya yang amat sedikit jika dibandingkan Allah SWT.

Justeru peliharalah mereka yang mohon pertolongan penjagaan Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Besar Kekuasaan-Nya.

Rasulullah s.a.w juga bertaqdis, bertahmid dan bertaqbir 33 kali sebelum tidur, (Subhanallah wal hamdulillah Allahu Akbar) seperti yang diajarkan kepada puteri kesayangannya Siti Fatimah r. anha mengemukakan permohonan supaya diberikan hamba sahaya, untuk membantu tugasnya yang meletihkan.

Nabi s.a.w tidak memperkenan permintaan puterinya. Sebaliknya diberi amalan, setelah itu puteri nabi itu tidak mengeluh keletihan lagi.

 

Sumber: akuislam.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *