Ibadah

Hukum Mengusap Wajah Setelah Solat

 

Salah satu amalan yang ditentang oleh sekelompok kecil orang yang sebenarnya masih sangat awam dalam ilmu agama adalah masalah mengusap wajah setelah solat. Mereka berpendapat bahwa ini adalah bid’ah kerana Nabi Muhammad SAW tidak pernah melakukan. Maka dari itu, perkara ini perlulah dijawab secara ilmiah.

Seperti yang telah banyak dibahas, adanya ditinggalkan Nabi Muhammad SAW bukan berarti perkara tersebut adalah bid’ah yang sesat @ haram @ kalau melakukan maka akan masuk neraka.

Maka dalam hal ini, seorang ulama pembenteng Ahli Sunnah wal Jamaah di Indonesia telah menjawab isu ini di dalam kitabnya berjudul al-Hujjaj al-Qath’iyyah fi Shihhah al-Mu’taqadat wa al-Amaliyyah al-Nahdliyyah, Page 66:

Adanya Rasulullah SAW itu mengusap wajahnya dengan kedua belah tangannya setelah setiap kali doa. Telah terdapat di dalam sebagian Hadis-Hadis seperti berikut:

عَنِ السَّائِبِ بْنِ يَزِيدَ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- كَانَ إِذَا دَعَا فَرَفَعَ يَدَيْهِ مَسَحَ وَجْهَهُ بِيَدَيْه

diceritakan dari al-Saib bin Yazid dari Bapaknya bahawa Nabi SAW adanya beliau ketika berdoa mengangkat kedua belah tangannya lalu mengusap wajahnya dengan kedua belah tangan. (Riwayat Sunan Abu Daud, no. 1275)

Begitu juga disunnahkan bagi orang yang telah solat untuk mengusap wajahnya dengan kedua belah tangannya, kerana sesungguhnya solat secara bahasa adalah doa, kerana terkandung di dalamnya beberapa doa kepada Allah Yang Menjadikan Mahasuci-Nya Ta’ala. Maka barangsiapa solat maka dia benar-benar telah berdoa kepada Allah azza wajalla. Maka yang kukuh dengan ini, disunnahkan bagi orang tersebut untuk mengusap wajahnya setelah setiap kali solat.

Berkata Imam Nawawi di dalam Kitab al-Azkar:

وروينا في كتاب ابن السني ، عن أنس رضي الله عنه ، قال : كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا قضى صلاته مسح جبهته بيده اليمنى ، ثم قال : أشهد أن لا إله إلا الله الرحمن الرحيم ، اللهم أذهب عني الهم والحزن

Dan aku meriwayatkan di dalam kitab Ibn al-Sinni dari Anas RA. berkata: Adanya Rasulullah SAW ketika selesai solatnya, beliau mengusap dahinya dengan tangannya yang kanan lalu berdoa: “Aku bersaksi bahawasanya tidak ada tuhan kecuali Dia Zat Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang, YA Allah, hilangkanlah dariku kesusahan dan kesedihan” (al-Azkar, 69).

Maka jadilah perkara tersebut sebagai dalil bahwa sesungguhnya mengusap wajah itu disyariatkan di dalam agama, dengan pengetahuan bahwasanya Nabi SAW juga mengamalkannya.

Pondok Habib

BACA:  Berpakaian Tetapi Telanjang

9 Comments

  1. Asalam ustaz saya nak bertanya apakah hukumnya suami bergaul bukan mahramnya di belakang isteri. Dan soalan kedua apakah hukum isteri menolak permintaan suami untuk mengandung anaknya ? Amin

    1. Plz send my comment Tq

    2. Bergaul dengan bukan mahram sudah tentu haram dan berdosa jika lakukannya.

      Menolak permintaan suami sedangkan permintaan itu bukan perbuataan dosa adalah wajib dituruti oleh isteri.

  2. salam,

    Qaul Imam Nawawi itu di nilai dha’if oleh al-Albani.
    Rujuk, silsilah al-Dha’ifah no 1058

  3. Salam,

    qaul an nawawi itu dhoif, hadith yg di atas juga dhoif. untuk qaul an nawawi sila rujuk silsislah Al Dha’ifah no 1058, ttg hadith itu juga adalah rekayasa semata – mata kerana tidak dikenali siapa yang melafazkan itu, siapakah al saib bin yazid dan bapanya yazid bin apa? dalam menyampaikan sesuatu hukum kena lah jelas pada ilmu qur’an dan sunnah, sedangkan org yg rapat dari Rasulullah seperti A’isyah, Abu bakar, Ali, Uthman, Ummar tidak meriwayatkan tentang perkara ini, kajilah ilmu sejarah dan qur’an jangan hanya merujuk pada satu atau dua kitab sahaja, niat baik tapi cara jgn smpai salah…. hanya menegur demi Allah kalau saya juga salah sila tegur saya…ilal liqa’

  4. assalamualaikum
    boleh nak beramal dengan hadis yang dhoif …pada bab abwaabulfadhooil(kelebihan buat amal) kecuali pada masaalah halal dan haram banyak kena buat rujukan.

    1. Tapi disini dia (sapu muka lps solat) jadi satu ibadat kerana mgkn jatuh hukum sunat@harus. Maka x boleh pakai hadis ni. Tapi bagi saya x jadi mslh pun nak sapu bende2 lepas solat. Asalkan x beriktikad bahawa amalan itu sunnah/sunat/hukum lain2.

  5. assalamualaikum, boleh kah puasa 10 muharam disekalikan dgn puasa ganti? dan bolehkah ibadah akikah dilakukan sekali dgn lembu yg hendak dikorban kan??
    sekian terima kasih..

  6. Kok mudah sekali Orang berkata bid’ah tentang sesuatu yang di lakukan. Mengusap wajah setelah Sholat klo di wilayah padang pasir apalagi di Jaman Nabi Muhammad SAW itu mungkin sekali dilakukan karena Sholat dilakukan dengan khusu setelah selesai ada pasir2 yang menempel di bagian wajah jadi di bersihkan dengan cara di usap. Jika perkara itu baik dan manfaat silakan lakukan….Insya Allah lakukan….apa mungkin gara2 masalah ini saja Orang gak masuk Surga padahal amalan lainnya di lakukan semua. Lantas bagaimana dengan MEROKOK? yang sudah pasti MERUSAK KESEHATAN DIRI SENDIRI ( sama saja tidak menghargai ciptaan Allah karena tidak merawat/ menjaga tubuhnya) dan merugikan Orang di sekitar yang tidak merokok? Apakah Perokok juga bakal masuk Neraka? Silakan di renuggkan. Sebagai umat Muslim….mari bersatu dan selalu Aplikasikan secara nyata bahwa Agama Islam itu RAHMATAN LIL ALAMIIIN…..jangan hanya sering di ucapkan. Srmoga manfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!