Tokoh Islam

Abbas Ibnu Firnas Tokoh Ilmuan Islam,Manusia Terbang Pertama Di Dunia

Bercerita tentang penerbangan, mesti terlintas tokoh-tokoh seperti Sir George Cayley, Otto Lilienthal, Santos-Dumont dan Wright Bersaudara. Merekalah yang dikenal berjasa merintis dunia penerbangan hingga menjelma menjadi industri moden seperti sekarang ini. Tapi tahukah anda bahawa pencipta konsep pesawat kapal terbang pertama adalah seorang ilmuwan Muslim dari Spanyol, Abbas Ibnu Firnas. Dialah orang pertama dalam sejarah yang melakukan pendekatan sains dalam mempelajari proses terbang. Ibnu Firnas pun layak disebut sebagai manusia pertama yang terbang, ribuan tahun sebelum Wright Bersaudara berhasil melakukannya.

Abbas Ibnu Firnas

Abbas Qasim Ibnu Firnas (di Barat dikenal dengan nama Armen Firman) dilahirkan pada tahun 810 Masehi di Izn-Rand Onda, Al-Andalus (kini Ronda, Sepanyol). Dia dikenali ahli dalam perbagai ilmu, selain seorang ahli kimia, ia juga seorang doktor, pengkaji,ahli ilmu alam, penulis puisi, dan seorang penggiat teknologi. Lelaki keturunan Maroko ini hidup pada saat pemerintahan Khalifah Umayyah di Andalusia (Sepanyol).

Pada tahun 852, di bawah pemerintahan Khalifah Abdul Rahman II, Ibnu Firnas memutuskan untuk melakukan ujikaji ‘terbang’ dari menara Masjid Mezquita di Cordova dengan menggunakan seprti sayap dari jubah yang disangga kayu. Sayap buatan itu telah membuatnya melayang sebentar di udara.Beliau telah pun berhasil mendarat tetapi mendapat cedera ringan. Alat yang digunakan Ibnu Firnas inilah yang kemudian dikenali sebagai ‘parasuit’ pertama di dunia.

Kejayaanya itu tidak membuatnya berasa puas hati. Dia kembali melakukan kajian dem kajian dan pengembangan konsep serta teori yang ada lalu digabungkan dengan pelbagai teori-teori alam yang telah lama beliau perhatikan.

Pada tahun 875, saat usianya mencecah 65 tahun, Ibnu Firnas merancang dan membuat sebuah mesin terbang yang mampu membawa manusia. Setelah versi finalnya berhasil dibuat, beliau telah mengundang orang-orang Cordoba untuk turut menyaksikan penerbangan bersejarahnya di Jabal Al-‘Arus (Mount of the Bride) di kawasan Rusafa, dekat Cordova.

BACA:  Jangan Tuduh Ulama Bersalah Meskipun di Tangkap dan di Penjara

Penerbangan yang disaksikan ramai oleh masyarakat itu dilihat sangat berjaya pada awalnya. Tetapi malangnya, disebabkan cara meluncur yang kurang baik, Ibnu Firnas terhempas ke tanah bersama pesawat layang buatannya. Dia pun mengalami cedera di bahagian belakang badan yang sangat parah. Kecederaan ini seterusnya telah menyebabkan Ibnu Firnas tidak dapat meneruskan lagi ujikaji terhadapa alat penerbangannya.

Kemalangan itu terjadi kerana Ibnu Firnas lalai memperhatikan bagaimana burung menggunakan ekor mereka untuk mendarat. Dia pun lupa untuk menambahkan ekor pada model pesawat layang buatannya. Kecuaiannya inilah yang mengakibatkan dia gagal mendaratkan pesawat ciptaannya dengan sempurna.

Kecederaan belakang yang dialaminya tidak sembuh-sembung telah menyebabkan Ibnu Firnas terpaksa menyimpan projek berkenaan . Seperti biasanya, ia meneliti gejala-gejala alam di antaranya mempelajari mekanisme terjadinya halilintar dan kilat, menentukan tabel-tabel astronomis, dan merancang jam air yang disebut Al-Maqata. Ibnu Firnas pun berhasil mengembangkan formula untuk membuat gelas dari pasir. Juga mengembangkan peraga rantai cincin yang digunakan untuk memperlihatkan pergerakan planet-planet dan bintang-bintang.
Patrons karya Abbas ibn Firnas. Sebuah puncak Science yang menelusuri angkasa luar yang menandai kegemilangan zaman al-Andalus. Dari dasar-dasar grafitasi ini ibn Firnas sudah menentukan dasar-dasar bagi pembuatan pesawat angkasa, 600 th sebelum Leonardo da Vinci berimaginasi dengan planetariumnya.
Yang menariknya, Firnas berhasil mengembangkan proses pemotongan batu kristal, yang pada saat itu hanya orang-orang Mesir yang mampu melakukannya. Berkat penemuannya ini, Sepanyol saat itu tidak perlu lagi mengekspor quartz ke Mesir, tapi boleh diselesaikan sendiri di dalam negeri.

Salah satu penemuannya yang hebat adalah pembuatan kaca silika serta kaca tak berwarna. Ibnu Firnas juga dikenal sebagai ilmuwan pertama yang menghasilkan kaca dari pasir dan batu-batuan.

BACA:  Galaksi Baru Yang Dijumpai Wanita Turki Ini Dinamakan Sempena Namanya

Abbas Ibnu Firnas wafat pada tahun 888, dalam keadaan berjuang menyembuhkan sakit belakang yang dideritai akibat kegagalan melakukan ujikaji pesawat layang buatannya.

Walaupun percubaan penerbangan menggunakan sepasang sayap dari bulu dan rangka kayu tidak berhasil dengan sempurna, namun gagasan inovatif Ibnu Firnas kemudian dipelajari Roger Bacon 500 tahun setelah Firnas meletakkan teori-teori dasar pesawat terbangnya. Kemudian sekitar 200 tahun setelah Bacon (700 tahun pasca ujijkaji Ibnu Firnas), barulah konsep dan teori pesawat terbang dikembangkan.

Tidak ramai yang mengetahui,disebalik kepesatan pembangunan industri jentera pesawat penerbangan,ianya sebenarnya bermula daripada ilmuan Islam yang dikenali sebagai Ibnu Firnas. Sebagai seorang muslim kita merasa bangga dengan sumbangan ilmuan-ilmuan Islam seperti Ibnu Firnas dan perlu terus menerokai ilmu-ilmu baru agar dapat dimanfaatkan oleh orang ramai.

 

Sumber: suaramedia.org 

Berminat menulis berkaitan Islam? Hantarkan artikel anda di sini: www.islamituindah.my/hantar-artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!