Tazkirah, Tokoh Islam

8 Mutiara Kata Imam Syafie Ini Kunci Kekuatan Diri

Imam Syafie atau nama panjangnya Muhammad bin Idris bin al-Abbas bin Utsman bin Saafi’ bin as-Saa’ib bin Ubaid bin Abd bin Yazid bin Hasyim bin al-Muthalib bin Abdi Manaf sememangnya terkenal sebagai salah seorang Imam Empat Mazhab yang gigih menuntut ilmu sejak kecil.

Pada usia 7 tahun beliau sudah mampu menghafal Al-Quran dan hadis manakala pada umur 17 tahun, beliau sudah diminta berfatwa. Keunggulan ilmunya tidak dapat disangkal lagi. Berikut antara kata-kata bermakna tentang kehidupan yang pernah dituturkan oleh Imam Syafie:

#1 – Ilmu Bukan Sekadar Dihafal

“Ilmu itu adalah yang bermanfaat bukanlah ilmu itu yang hanya sekadar dihafal”

#2 – Perut Kenyang Menjadikan Malas Beribadah

“Belum pernah aku merasakan kenyang semenjak
sepuluh tahun yang lalu kecuali sekali, itupun aku muntahkan
dengan cara memasukan jari kedalam tenggorokan. Kerana rasa
kenyang membuat badan menjadi malas dan membuat hati keras,
serta menghilangkan kecerdasan, membawa rasa kantuk dan
membuat malas beribadah”.

#3 – 4 Perkara Yang Akan Menyempurnakan Diri

“Tidaklah sempurna seseorang melainkan dengan empat perkara; agama, amanah,
penjagaan, dan keteguhan”.

#4 – Tanda Orang Berakal

“Orang yang berakal ialah yang mengekang akalnya dari semua perkara yang tercela”

#5 – Kepentingan Meninggalkan Nafsu Syahwat

“Barangsiapa enggan meninggalkan syahwat maka
dirinya tidak akan terpisah dari menyembah dunia”

#6 – Kebaikan Di 5 Perkara

“Kebaikan ada di lima perkara, kaya hati, tidak menganggu orang
lain, usaha halal, bertakwa, dan percaya kepada Allah Subhanahuwa ta’alla”.

#7 – Rahsia Hati Bersinar

“Jauhilah perbuatan maksiat, dan meninggalkan perkara
yang tidak berguna nescaya itu akan menyebabkan hatimu bersinar,
biasakanlah dirimu menyendiri dan jangan banyak makan, dan hati-hatilah bergaul dengan orang bodoh dan orang yang enggan melayanimu”

BACA:  Jagalah Akhlak Mu Yang Merupakan Amanah Kurniaan Allah

#8 – Jangan Bercakap Hal Tidak Berguna

“Apabila engkau berbicara pada perkara yang tidak berguna nescaya ucapanmu akan menguasaimu bukan kamu yang menguasainya”.

A-Muzni mengisahkan bahawa dia pernah menziarahi Imam Syafie ketika sakit. Imam Syafie menangis tersedu-sedu, lalu berkata dalam bait syair:

“Tatkala hatiku keras dan terasa sempit keyakinanku
Aku jadikan rasa harap pada Allah sebagai tanggaku

Betapa besar dosa yang ku perbuat, namun ketika aku bandingkan
Dengan ampunan Rabbku, sungguh ampunan -Nya lebih besar

Senantiasa Engkau Maha Pengampun atas segala dosa
Penyayang lagi mengampuni, menganugerahi serta
memuliakan

Sumber: “Kitab Mawaqif Muassirah min Sirah Imam Syafie” yang telah diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia

 

Sumber: Tazkirah.net 

Loading...
Berminat menulis berkaitan Islam? Hantarkan artikel anda di sini: www.islamituindah.my/hantar-artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *